BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

29 December, 2008

nur...


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

p/s: pergilah gelita...hadirlah cahaya

25 December, 2008

Sabar itu pahit...tetapi akhirnya manis

Assalammualaikum w.b.t

Baru sebentar tadi aku menyinggahkan diri di laman web iluvislam. Bila drop kt page nie terbaca satu quote dari artikel yang disumbangkan. Quote yang merupakan wasiat dari Luqman Hakim kepada anaknya menarik perhatianku...

“Wahai anakku, janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan sahaja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu memberi kesengsaraan”
Tiap sesuatu yg diturunkanNYA, bukankah ada hikmahnya tersendiri?...bersabar sajalah andai apa yang diidamkan belum dimiliki, mungkin masanya bukan sekarang...mungkin ianya akan tiba suatu hari nanti...mungkin apa yang dapat lebih apa yang diidamkan...maka OPTIMIS sajalah pada PENCIPTAMU

p/s: Permulaan sabar adalah pahit...tetapi manis akhirnya

17 December, 2008

::Apa khabar IMAN SAYA/ANDA?::

Iman : Assalamualaikum, bos

Diri : Waalaikumussalam wbt.lama tak nampak awak.Awak cuti ker?

Iman : Taklah, jabatan kami rasa tuantak memerlukan kami lagi?

Diri : Laa..kenapa pulak awak cakap camtu? pentadbiran diri aku berterabur sekarang bila jabatan awak takde..

Iman : Takdelah, kami lihat banyak pekerja tambahan tuan ambil.VCD,SMS, TV..jadi kami rasa terpinggir

Diri : Entahlah, waktu cuti sebulan ni saya tak pernah menggaji mereka.Tapi mereka terlalu rajin buat kerja, bekerja tanpa gaji,tapi banyak gak duit aku habis...entah ar

Iman : Tu sebab, kami agak rasa tuan memencilkan kami. Al Quran, Zikir, ma'thurat, solat Malam tak boleh bekerja dengan mereka..kami memang tak boleh bercampur dengan mereka..

Diri : Saya tak pernah minta awak bercuti

Iman : bagaimana kami ingin bekerja sedangkan tuan sudah punya 'pekerja tambahan'? Saya lihat mereka buat tuangembira..

Diri : Argh, gembira apanya..Berterabur kerja kat pejabat tu!!tolonglah,bekerjalah dengan saya kembali

Iman : Kami sememangnya sudah berkhidmat dengan tuan dari tuan di dalam rahim ibu tuan lagi. Tapi, tuan kadang2 mengabaikan kami. Tuan sediakan makanan untuk bos pekerja tambahan, En Dosa,tapi kami, tuan tak sediakan makanan. Kebajikan kami tak terjaga...

Diri : maafkan saya. kembalilah bekerja dengan saya. Saya janji kebajikan kamu semua saya jaga,En Iman.

Iman : Tuan boleh berjanji, tapi CEO kita akan memantau tuan, Dialah Allah.Tuan takkan tak takut menabur janji tapi melupakannya?

Diri : janganlah menyalahkan saya.

Iman : Tuan perlu sedar, kami hanya bekerja di dalam syarikat yang bersih, dan amanah..Bukanlah saya nak memandang rendah pada jabatan baru En Dosa, tp kami tidak suka cara mereka bekerja.mereka meminggirkan kami

Diri : Dah awak tak melawan?

Iman : Tuan, bagaimana kami ingin menang? Kami terlalu lemah, sedikit pula tu, kebajikan kami langsung tuan tak jaga..Sedangkan kami tidak pernah meminta gaji dari tuan.Cuma kami minta
disediakan ruang yang bersih dan amanah untuk kami bekerja. salahkah kami meminta yg sedikit?

Diri : Mereka kadang-kadang lebih menggembirakan saya

Iman : Kalau begitu maafkan kami. Tak dapat rasanya kami bekerja untuk tuan lagi.Tuan perlu memberi kebajikan kepada mereka.Siapalah kami..

Diri : Ehh, jangan..Bekerjalah dengan saya

Iman : Buanglah pekerja itu..Mereka meminta-minta dari tuan.Tuan perlu berhabis jutaan ringgit untuk mereka.Sedangkan kami, percuma khidmat kami

Diri : Aduh, mereka pekerja yang menggembirakan aku.Memang kamu percuma,
tapi kamu kadang-kadang bising, ini tak
boleh, itu tak boleh..Aku rimas

Iman : (senyum sinis)..Maafkan kami tuan..kami minta diri dulu..tak perlulah kami berkhidmat dengan tuan kalau begitu..Kalau tuan perlukan kami, kami sentiasa di sisi..Tuan jangan risau,
kami maafkan tuan..

Diri : jangan pergi..aku sanggup pecat En Dosa..dan ahli jawatankuasanya, vcd, majalah yang melalaikan, dan sbagainya

Iman : Tuan betul-betul sanggup?

Diri : ya, aku kelam kabut sekarang..Tak tenang,management berterabur..

Iman : Alhamdulillah. .kami free of charge..Tuan takkan rugi, sebaliknya tuan beruntung besar..Silap hari bulan, CEO, Allah kita akan naikkan tuan ke pangkat yang lebih tinggi

Diri : Terima kasih..=) Panggillah ajk kamu bekerja semula. En
ImAN

p/s: TOPUP!

15 December, 2008

(^_____^)

Secebis KASIH
Membuatkan kita SAYANG
Sebuah JANJI
Membuatkan kita PERCAYA
Sekecil LUKA
Membuatkan kita KECEWA
TETAPI,
Sebuah PERSAHABATAN
SELAMANYA BERMAKNA

05 December, 2008

::wanna be OPTIMIS?::

Assalammualaikum w.b.t

Bila hayati lirik ngan melodi lagu nie, bagi aku ianya amat bermakna~yup~...it's really touching ,deep inside my heart...

MUHASABAH CINTA by EDCOUSTIC




Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku Lindungiku dari putus asa Jika ku harus mati Pertemukan aku denganMu

~End~

Bila pertama kali aku quote "sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku" di tepi status YM, ada dia antara sahabat yang bertanyakan keadaan kesihatanku...ermmm, maybe there is something...(^__^)...biarlah ianya menjadi rahsia dalam lipatan sejarah kisah hidupku (cewahh!)

Namun jujur aku katakan segala ujian yang diturunkanNYA sama ada dalam bentuk kesihatan, kejayaan, kesedihan, kegembiraan dan bermacam-macam lagi bentuk ujianNYA adalah merupakan suatu petanda kasih sayangNYA pada kita semua.

Yap...kasih sayangNYA, begitu luaskan?..SUBHANALLAH!

...DAn seharusnya kita, makhluk ciptaanNYA seharusnya bersyukur

Ya, mungkin kita melihat musibah penyakit atau kegagalan yang diturunkanNYA kepada kita adalah suatu yang kadang-kala amat memeritkan, yang kadang-kala membuatkan kita terfikir "ah, lantak la!"...dan seterusnya membawa kepada perasaan berputus asa...dan akhirnya menjadikan kita selemah-lemah manusia.

Namun, tidakkah kita terfikir hikmah di atas segala musibah terjadi?...tidakkah kita seharusnya perlu menjadi seorang yang optimis? dan yang paling utama bukankah kita seharusnya berprasangka baik pada pencipta kita?

memang senang lidah untuk mengucapkan perkataan untuk menjadi optimis..tapi bukan semudah untuk menjadi optimis.~hurm~

Semuanya memerlukan PERJUANGAN...dan PERJUANGAN sememangnya memerlukan PENGORBANAN, biarpun PERJUANGAN yang dilakukan tidak sehebat Nabi Ayub A.S menahan segala cubaan melawan penyakitnya dan juga tidak sehebat mereka terdahulu, dan biarpun PERGORBANAN yang dilakukan tidak sehebat isteri Nabi Ibrahim, Siti Hajar diduga bersama anaknya Nabi Ismail di tengah padang pasir panas terik...namun segala-galanya harus dimulakan keranaNYA...dan semagat itu seharusnya 'berlari' bersama (^__^)

p/s: OPTIMIS saja dong!

03 December, 2008

"KALAU"

Assalammualaikum w.b.t

Alhamdullilah...syukur ke atas segala nikmat yang dikurniakanNYA terhadap kita untuk kita terus menjalankan peranan seperti sang baldi, biar tak sempurna namun peranan tetap berjalan...seketika aku teringatkan ayat yang terzahir dari blog usratiku, ica...kata-kata yang datang dari seorang pensyarahnya (aku agak...),“saye tiap2 hari keje, x de mase ntok cuti… kalo ipt cuti skalipon, saye tetap bekerje… kerje ntok Allah!!”. Subhanallah!!!...emmm, mampukah aku?

...

Berkata 'KALAU' dengan niat yang bersungguh-sungguh

Pokcik Y sudah lama terbaring kerana sakit tenat yang sungguh menyakitkan. Sudah banyak wangnya habis unruk berubat. Sudah ramai doktor pakar dari seluruh pelusuk dunia datang untuk merawatinya, dan bermacam-macam kaedah perubatan tradisional digunakan sebagai alternatif untuk mengubati penyakitnya itu. Namun segala ikhtiar tidak mendatangkan hasil, bak kata orang zaman sekarang 'hampeh'.

Pada suatu pagi yang nyaman (ceh, baget jer!), salah seorang sahabatnya datang membawa seorang doktor yang dipercayai mempunyai 'kuasa' untuk membantu Pokcik Y menyembuhkan penyakitnya. Dengan tenang hati, si doktor pakar tadi pun merawat Pokcik Y. Keajaiban berlaku apabila hanya selepas sebulan berubat, penyakit Pokcik Y sembuh serta merta. Pokcik Y dengan gagahnya dapat meneruskan aktiviti seharian seperti biasa, ~macam sebelum ini beliau tidak pernah sakit jer~.

Pokcik Y dengan bangganya berkata (~sambil hidungnya kembang-kempis~) "KALAU BUKAN KERANA DOKTOR PAKAR TUH, TENTU POKCIK MASIH TERLANTAR KAT KATIL NI KERANA SAKIT"

~End~

Perkataan 'kalau'...kadang-kadang tanpa kita sedari mungkin saja akan terzahir dari mulut. Namun sedarkah kita bahawa perkataan itu boleh membawa kepada perbuatan mensyirikkan ALLAH, nauzibillah!!!. Apatah lagi apabila kata-kata yang diucapkan diiringi dengan perasaan yang benar-benar yakin bahawa ada 'kuasa' lain yang menyebabkan sesuatu perkara terjadi sedangkan kita tahu bahawa segala urusan kita di dunia mahupun di akhirat telah ditentukan olehNYA...dan hanya DIA sahaja yang benar-benar berkuasa. Kita hanya manusia biasa yang bisa merancang dengan hebatnya namun segala yang akan berlaku hanya akan berlaku dengan izinNYA sahaja

Seperti apa yang berlaku pada Pokcik Y, tanpa disedari Pokcik Y mengucapkan
"KALAU BUKAN KERANA DOKTOR PAKAR TUH, TENTU POKCIK MASIH TERLANTAR KAT KATIL NI KERANA SAKIT". Kata-kata seperti ini boleh membawa kepada perbuatan mensyirikkan ALLAH. Apatah lagi apabila dia benar-benar yakin, doktor itulah penyebab dia dapat sembuh sepenuhnya. Hanya sebab ubat-ubatnya yang mujarab itulah dia dapat kembali seperti sedia kala.

Pokcik Y sebenarnya sembuh dengan izin ALLAH. Allah mengizinkan dia sembuh apabila berubat dengan doktor yang pakar tuh. Doktor-doktor yang datang sebelum tuh bukanlah tidak hebat, tidak pakar tetapi ALLAH tidak izinkan Pokcik Y sembuh dengan rawatan daripada mereka.


Apabila ALLAH masih tidak izinkan Pokcik Y sembuh, doktor pakar yang terakhir pun tak dapat nak rawat penyakit Pokcik Y, maka Pokcik Y akan tetap berada di katilnya sampai bila-bila sehinggalah tiba masa yang ALLAH tentukan.

p/s: Perlu sentiasa hati-hati dalam pergaulan seharian...BERFIKIR DULU SEBELUM BERCAKAP.

26 November, 2008

Baldi~~PERANAN KITA

Assalammualaikum w.b.t
Alhamdullilah...akhirnya dapat juga jari-jemari ini menari di atas keyboard untuk suatu coretan setelah minda dan segala bentuk fizikal kurnianNYA diarahkan untuk suatu proses perjuangan...(fuh! berbelitnyer ayat...faham ke?). But, it's not the point.
...
Ada satu kisah nak aku ceritakan pada sahabiah sekalian. Kisah ini aku petik dari blog usratiku, Ica...moga kisah ini menjadi peringatan untuk kita sama-sama menyedari peranan kita di muka bumi ALLAH ini...insya allah
KISAH BALDI
Pada suatu ketika dahulu, terdapat seorang pesawah yang selalu menjingjing 2 buah baldi di kiri dan kanan tangannya. Pada sebelah kanan tangannya, ada sebuah baldi yang masih elok keadaannya (mcm baldi yang baru beli...ada bau kedai lagi, hehe) dan pada sebelah tangan kirinya pula terdapat sebuah baldi yang kurang elok keadaanya, badannya berlubang mcm kena tembak..~hehe~, macam tuh la nak digambarkan betapa dasyatnya rupa baldi tersebut.
Setiap hari si pesawah ini akan mengisi air di dalam 2 buah baldi tersebut dan dia akan berjalan sejauh 500 meter untuk ke bendangnya. Dan setiap kali aktiviti ini berlaku, setiap kali jugalah si baldi elok akan mengejek-ejek si baldi buruk tuh dengan mengatakan,
"Sudahlah badan kamu, si baldi buruk dipenuhi lubang-lubang, dan apabila si pesawah sampai di bendang untuk menyiram tanamannya sudah pasti air di dalam badan kamu tuh sikit tapi cuba engkau tengok aku...aku nie baldi elok dan dalam badanku ini masih penuh lagi airnya dan aku sudah semestinya tidak menyusahkan Tuan aku, si pesawah", berkata baldi si elok ini dengan bangga seadanya. Kata-kata si baldi buruk telah mengguris perasaan baldi buruk...:(
Si pesawah masih lagi meneruskan aktivitinya sehinggalah pada suatu hari dia 'berperasaan' ingin membuang baldi buruk yang telah amat buruk keadaannya itu.
Namun niat beliau dapat dihidu oleh si baldi buruk.
Dengan perasaan yang hiba, si baldi buruk ini pun berkata,
"Engkau tidak boleh buang aku begitu saja sebab walaupun badan aku berlubang namun aku telah memberimu banyak manfaat".
"Manfaat?, apa manfaat yang kau telah berikan padaku?"
"Cuba kau perhatikan rumput-rumput di sebelah kiri mu, sepanjang perjalananmu dari rumah ke bendang, bukankan ianya lebih subur dari sebelah kananmu? Ini semua adalah kebaikkan dari rupaku yang berlubang. Air yang keluar dari badanku yang berlubanglah yang menyebabkan rumput-rumput tersebut mendapat segala nutrien.
~END~
Moral of the story:
1. Setiap makhluk yang diciptakan ALLAH di muka bumi ini mempunyai peranannya yang tersendiri. Walaupun kekadang kita merasakan kita mempunyai banyak kelemahan namun kita sebenarnya ada peranan yang mesti kita laksanakan
"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka bribadah kepadaKU" (Az-Zariyat, 56)
"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Aku hendak menjadikan khalifah di bumi"...(Al-Baqarah, 30).
Walaupun baldi buruk mempunyai keadaan badan yang berlubang, namun keadaanya itu tidak menjadi penghalang bagi nya untuk terus menyirami rumput-rumput di kiri jalan, di sinilah peranannya...tapi bagi kita yang dikurniakan segala nikmat, adakah kita sedang menjalankan peranan kita?
2. Jangan rasa rendah diri dengan kelemahan yang ada pada diri kita sebab kelemahan yang ada pada kita menyebabkan kita istimewa berbanding orang lain.
p/s :Meyedarkan diri masih ada lagi tanggungjawab yang masih belum dilaksanakan...T_T

07 November, 2008

Comin' back (^_^)

assalammualaikum...

Alhamdullilah...bersyukur ke pada NYA. Masih lagi aku dikurniakanNYA molekul-molekul oksigen untuk bernafas dan segala macam nikmatNYA yang luas tak terhingga walaupun terkadang diri ini lalai dengan dunia yang hanya cuma pentas persinggahan...ermmm

I'M COMING BACK...

cuma kemunculan diriku ini bukan selalu di atas sebab-sebab tertentu. (^_^)

Kepada sahabat-sahabat yang sedang menduduki final exam...aku ucapkan semoga berjaya

Usaha memang perlu dilakukan tetapi jgn lupa untuk bertawakal...kerana HANYA ALLAH penentu segalanya... Baik atau buruk perkara yang dikurniakanNYA ada hikmatnya tersendiri

"ALLAH mengetahui apa di hadapan mereka dan apa di belakang mereka. Dan hanya kepada ALLAH dikembalikan segala urusan" (Al-Hajj, 76)

08 October, 2008

[i'm speechless...]

BUNTU!!!
o_O
p/s : Ya ALLAH...

29 September, 2008

'Washing Machine Super Power' &Saksi

'Washing machine super power'

Wah!!!...lamanya tak jenguk dan keluarkan idea utk blog nie, huhu. Dalam lain perkataan lamanya tak update blog (isk3x...). Sibuk sgt ke? Sibuk benda apanya akak oii? (wawa...jawab sendiri la eh)

Sbnarnya penulis baru jer keluar dari ‘washing machine’...huhu, dalam erti kata lain penulis sebenarnya telah mengalami beberapa acara cucian yang melibatkan aktiviti seperti ’basuh’, ’sental’ dan ’tonyoh’ oleh ‘mesin basuh super power’...wah2!!!. Hebat tul kotoran yang ada kt penulis eh? Hmmm...serbuk cucian yang digunakan pun bkan calang-calang jenama...huhu

...
SAKSI
Di suatu pagi yang hening,

Di hadapan sebuah bangunan pencakar langit yang tersergam indah

Makcik bersama karipap, nasi lemak, dan aneka kuih sedang bersiap-siap untuk memulakan perniagaannya

Namun perasaan Makcik ketika itu agak kehairanan...kehairanan kerana suasana di sekitar bangunan pencakar langit agak lenggang [sunyi sepi]

Tapi suasana itu tidak menganggu kecekapan tangannya menyediakan warung kecilnya itu. Mungkin sebentar lagi gerainya akan dipenuhi orang yang tidak mahu ketinggalan merasai karipap buatan tangannya.

Beberapa ketika kemudian, datang seorang wanita muda dengan perut memboyot berusia 7 bulan

“Anak nak beli kuih apa?”

“Bagi saya karipap 3 biji kak”

Karipap dan RM 1.20 bertukar tangan

Tersenyum Makcik melihat anak muda ini, walaupun sarat mengandung namun tetap digagahkan juga dirinya untuk membeli karipap di gerainya itu.

BANGGGG!!!

Dentuman kuat di hadapan gerai Makcik

Darah memercik memenuhi jalan...dalam waktu yang singkat jalan raya yang pada mulanya hitam kini bertukar warna

Makcik yang berada di warung comelnya terkesima seketika

Baru sebentar tadi anak muda itu membeli karipapnya

Namun kini...

Tiada siapa pun yang berada di tempat kejadian...[perancangan ALLAH], hanya Makcik yang melihat kejadian itu...hanya Makcik...hanya Makcik

Sementara itu pemudi di dalam kereta comel masih lagi statik berada di tempatnya

Tidak tahu sama ada mahu membiarkan sahaja kejadian itu atau membantu wanita muda yang sedang nazak itu

...

Di sebuah mahkamah

Di dalam kandang saksi

Berdiri Makcik sebagai hanya...hanya...dan hanya seorang saksi yang menyaksikan tragedi itu. Menjawab setiap pertanyaan peguam dengan penuh jujur...[hasrat hati Makcik mahu menengakkan kebenaran terhadap apa yang telah terjadi kepada arwah wanita muda itu]

Kasihan Makcik melihat nasib keluarga serta suami wanita muda itu. Sudah pasti mereka merasa kehilangan yang amat. Dan Makcik berasa begitu bertanggungjawab ke atas segala-galanya. Yang bersalah patut dihukum!

...

Analisis Kisah Makcik.

  • Apakah yang akan yang terjadi seandainya Makcik enggan tampil ke Mahkamah disebabkan tidak mahu menjadi saksi ke atas tragedi tersebut?
  • Akan tertegakkah kebenaran seandainya Makcik enggan menjadi saksi di Mahkamah?
  • Akan terbelakah nasib wanita muda walaupun beliau sudah tiada?

Signifikan terhadap kisah Makcik.

Bersambung pada entri blog yang akan datang...

p/s: Cerita nie hanya rekaan semata-mata tiada kaitan sama ada yang hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Tapi klau betul jadi mcm mana eh???

16 September, 2008

Hadith Tsulasa’: Renungan tentang Bulan Ramadhan oleh Imam As-Syahid Hassan Al-Banna

Written by admin
Monday, 19 November 2007
 Kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah swt. Kita ucapkan shalawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.

Wahai Ikhwan yang mulia. Saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah yang diberkati dan baik: assalamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

Ramadhan adalah bulan perasaan dan ruhani, serta saat untuk menghadapkan diri kepada Allah. Sejauh yang saya ingat, ketika bulan Ramadhan menjelang, sebagian Salafush Shalih mengucapkan selamat tinggal kepada sebagian lain sampai mereka berjumpa lagi dalam shalat ‘Id. Yang mereka rasakan adalah ini bulan ibadah, bulan untuk melaksanakan shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam) dan kami ingin menyendiri hanya dengan Tuhan kami.

Ikhwan sekalian, sebenarnya saya berupaya untuk mencari kesempatan untuk mengadakan kajian Selasa pada bulan Ramadhan, tetapi saya tidak mendapatkan waktu yang sesuai. Jika sebagian besar waktu selama setahun telah digunakan untuk mengadakan kajian-kajian tentang Al-Qur’an, maka saya ingin agar waktu yang ada di bulan Ramadhan ini kita gunakan untuk melaksanakan hasil dari kajian-kajian tersebut. Apalagi, banyak di antara ikhwan yang melaksanakan shalat tarawih dan memanjangkannya, sampai mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali di bulan Ramadhan. Ini merupakan cara mengkhatamkan yang indah. Jibril biasa membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dari Nabi saw. Sekali dalam setahun. Nabi saw. mempunyai sifat dermawan, dan sifat dermawan beliau ini paling menonjol terlihat pada bulan Ramadhan ketika Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau. Beliau lebih dermawan dan pemurah dibandingkan dengan angin yang ditiupkan. Kebiasaan membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an ini terus berlangsung sampai pada tahun ketika Rasulullah saw. diberi pilihan untuk menghadap kepada Ar-afiq Al-A’la (Allah swt. — pen.), maka ketika itu Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau dua kali. Ini merupakan isyarat bagi Nabi saw. bahwa tahun ini merupakan tahun terakhir beliau hidup di dunia.

Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Rasulullah saw. pernah bersabda mengenainya, “Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanya
memberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)

Wahai Ikhwan, dalam diri saya terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan.

Ikhwan sekalian, kita telah berbicara panjang lebar tentang sentuhan perasaan cinta dan persaudaraan yang dengannya Allah telah menyatukan hati kita, yang salah satu dampaknya yang paling terasa adalah terwujudnya pertemuan ini kerana Allah. Bila kita tidak akan berjumpa dalam masa empat pekan atau lebih, maka bukan berarti bara perasaan ini harus padam atau hilang. Kita tidak mesti melupakan prinsip-prinsip luhur tentang kemuliaan dan persaudaraan kerana Allah, yang telah dibangun oleh hati dan perasaan kita dalam majelis yang baik ini. Sebaliknya, saya yakin bahwa ia akan tetap menyala dalam jiwa sampai kita biasa berjumpa kembali setelah masa percutian ini, insyaAllah. Jika ada salah seorang dari Anda melaksanakan shalat pada malam Rabu, maka saya berharap agar ia mendoakan kebaikan untuk ikhwannya. Jangan Anda lupakan ini! Kemudian saya ingin Anda selalu ingat bahwa jika hati kita merasa dahaga akan perjumpaan ini selama minggu-minggu tersebut, maka saya ingin Anda semua tahu bahwa dahaganya itu akan dipuaskan oleh mata air yang lebih utama, lebih lengkap, dan lebih tinggi, yaitu hubungan dengan Allah swt., yang merupakan cita-cita terbaik seorang mukmin bagi dirinya, di dunia maupun akhirat.

Kerana itu, Ikhwan sekalian, hendaklah Anda semua berusaha agar hati Anda menyatu dengan Allah swt. Pada malam-malam bulan mulia ini. Sesungguhnya puasa adalah ibadah yang dikhususkan oleh Allah swt. bagi diri-Nya sendiri. “Semua amalan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. la untuk-Ku dan Aku akan memberikan balasannya.”

Ini, wahai Akhi, mengisyaratkan bahwa setiap amal yang dilaksanakan oleh manusia mengandung manfaat lahiriah yang bisa dilihat, dan di dalamnya terkandung semacam bagian untuk diri kita. Kadang-kadang jiwa seseorang terbiasa dengan shalat, sehingga ia ingin melaksanakan banyak shalat sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan dzikir, sehingga ia ingin banyak berdzikir kepada Allah sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan menangis kerana takut kepada Allah, maka ia ingin banyak rnenangis kerana Allah sebagai bagian bagi dirinya. Adapun puasa, wahai Akhi, di dalamnya tidak terkandung apa pun selain larangan. Ia harus melepaskan diri dari bermacam keinginan terhadap apa yang menjadi bagian dirinya. Bila kita terhalang untuk berjumpa satu sama lain, maka kita akan banyak berbahagia kerana bermunajat kepada Allah swt. Dan berdiri di hadapan-Nya, khusus-nya ketika melaksanakan shalat tarawih.

Ikhwan sekalian, hendaklah senantiasa ingat bahwa Anda semua berpuasa kerana melaksanakan perintah Allah swt. Maka berusahalah sungguh-sungguh untuk beserta dengan Tuhan Anda dengan hati Anda pada bulan mulia ini. Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan keutamaan. Ia mempunyai kedudukan yang agung di sisi Allah swt. Hal ini telah dinyatakan dalam kitab-Nya, “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)

Wahai Akhi, pada akhir ayat ini Anda mendapati: “Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (Al-Baqarah: 185) Puasa adalah kemanfaatan yang tidak mengandung bahaya. Dengan penyempurnaan puasa ini, Allah swt. akan memberikan hidayah kepada hamba-Nya. Jika Allah memberikan taufiq kepada Anda untuk menyempurnakan ibadah puasa ini dalam rangka menaati Allah, maka ia adalah hidayah dan hadiah yang patut disyukuri dan selayaknya Allah dimahabesarkan atas karunia hidayah tersebut. “Dan hendaklah kalian mencukupkan bilangannya dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.” (Al-Baqarah: 185) Kemudian, lihatlah wahai Akhi, dampak dari semua ini. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah; 186)

Wahai Akhi, di sini Anda melihat bahwa Allah Yang Maha Benar meletakkan ayat ini di tempat ini untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya adalah pada bulan mulia ini. Allah swt. telah mengistimewakan bulan Ramadhan. Mengenai hal ini terdapat beberapa ayat dan hadits. Nabi saw. bersabda, “Jika bulan Ramadhan datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu, kemudian datang seorang penyeru dari sisi Allah Yang Mahabenar swt “Wahai pencari kejahatan, berhentilah! Dan wahai pencari kebaikan, kemarilah!’”

Wahai Akhi, pintu-pintu surga dibuka, kerana manusia berbondong-bondong melaksanakan ketaatan, ibadah, dan taubat, sehingga jumlah pelakunya banyak. Setan-setan dibelenggu, kerana manusia akan beralih kepada kebaikan, sehingga setan tidak mampu berbuat apa-apa. Hari-hari dan malam-malam Ramadhan, merupakan masa-masa kemuliaan yang diberikan oleh Al-Haq swt., agar orang-orang yang berbuat baik menambah kebaikannya dan orang-orang yang berbuat jahat mencari karunia Allah swt. sehingga Allah mengampuni mereka dan menjadikan mereka hamba-hamba yang dicintai dan didekatkan kepada Allah.

Keutamaan dan keistimewaan paling besar bulan ini adalah bahwa Allah swt. telah memilihnya menjadi waktu turunnya Al-Qur’an. Inilah keistimewaan yang dimiliki oleh bulan Ramadhan. Kerana itu, Allah swt. mengistimewakan dengan menyebutkannya dalam kitab-Nya.” (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an.” (Al-Baqarah: 185)

Ada ikatan hakikat dan fisik antara turunnya Al-Qur’an dengan bulan Ramadhan. Ikatan ini adalah selain bahwa Allah telah menurunkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan, maka di bulan ini pula Dia mewajibkan puasa. Kerana puasa artinya menahan diri dari hawa nafsu dan syahwat. Ini merupakan kemenangan hakikat spiritual atas hakikat material dalam diri manusia. Ini berarti, wahai Akhi, bahwa jiwa, ruh, dan pemikiran manusia pada bulan Ramadhan akan menghindari tuntutan-tuntutan jasmani. Dalam kondisi seperti ini, ruh manusia berada di puncak kejernihannya, kerana ia tidak disibukkan oleh syahwat dan hawa nafsu. Ketika itu ia dalam keadaan paling siap untuk memahami dan menerima ilmu dari Allah swt. Kerana itu, bagi Allah, membaca Al-Qur’an merupakan Ibadah paling utama pada bulan Ramadhan yang mulia.

Pada kesempatan ini, Ikhwan sekalian, saya akan meringkaskan untuk Anda semua pandangan-pandangan saya tentang kitab Allah swt., dalam kalimat-kalimat ringkas.


Wahai Ikhwan yang mulia, tujuan-tujuan asasi dalam kitab Allah swt. dan prinsip-prinsip utama yang menjadi landasan bagi petunjuk Al-Qur’an ada empat:

1. Perbaikan Aqidah

Anda mendapati bahwa Al-Qur’anul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia bisa mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahwa Allah swt. adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhir, agar setiap jiwa dihisab tentang apa saja yang telah dlkerjakan dan ditinggal kannya. Wahai Akhi, jika Anda mengumpulkan ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Qur’an, niscaya Anda mendapati bahwa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Qur’an. Allah swt. berfirman dalam surat Al-Baqarah, “Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian Yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)

Wahai Akhi, setiap kali membaca surat ini, Anda mendapati kandungannya ini melintang di hadapan Anda. Allah swt. juga berfirman dalam surat Al-Mukminun, “Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)

Allah swt. juga berfirman di surat yang sama, “Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)

Allah swt. juga berfirman, “Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)

Allah swt. berfirman, “Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3) Dalam surat lain Allah berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4) Wahai Akhi, ayat-ayat mi menjelaskan hari akhirat dengan pen-jelasan gamblang yang bisa melunakkan hati yang keras.

2. Pengaturan Ibadah

Anda juga membaca firman Allah swt. mengenai ibadah. “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat.” (Al-Baqarah: 43) “…diwajib-kan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian.” (Al-Baqarah: 183) “…mengerjakan haji adalah kewa-jiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (Ali-Imran: 97) Maka aku katakan kepada mereka, “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.” (Nuh: 10) Dan banyak lagi ayat-ayat lain mengenai ibadah.

3. Pengaturan Akhlak

Mengenai pengaturan akhlak, wahai Akhi, Anda biasa membaca firman Allah swt. “Dan demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)-nya. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.” (Asy-Syams: 7-8) “…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d:11) “Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran. (Yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian. Dan orang-orang yang sabar kerana mencari ridha Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik). (Yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, istri-istrinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu. (Sambil mengucapkan), ‘Salamun ‘alaikum bima shabartum (keselamatan atasmu berkat kesabaranmu),’ maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (Ar-Ra’d: 19-24) Wahai Akhi, Anda mendapati bahwa akhlak-akhlak mulia bertebaran dalam kitab Allah swt. dan bahwa ancaman bagi akhlak-akhlak tercela sangatlah keras. “Dan orang-orang yang memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahanam).” (Ar-Ra’d: 25)

Inilah peraturan-peraturan tersebut, Ikhwan sekalian, sebenarnya, peraturan-peraturan itu lebih tinggi daripada yang dikenal oleh manusia, kerana di dalamnya terkandung semua yang dikehendaki manusia untuk mengatur urusan masyarakat. Ketika mengupas sekelompok ayat, maka Anda mendapati makna-makna ini jelas dan gamblang. “Seperempat Juz Khamr” yang diawali dengan “Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi” (Al-Baqarah: 219), mengandung lebih dari dua puluh lima hukum praktis: tentang khamr, judi, anak-anak yatim, pernikahan laki-laki dan wanita-wanita musyrik, haid, sumpah, ila’, talak, rujuk, khuluk, nafkah, dan hukum-hukum lainnya yang banyak sekali Anda dapatkan dalam seperempat juz saja. Hal ini kerana surat Al-Baqarah datang untuk mengatur masyarakat Islam di Madinah.

Ikhwan tercinta, hendaklah Anda semua menjalin hubungan dengan kitab Allah. Bermunajatlah kepada Tuhan dengan kitab Allah. Hendaklah masing-masing dari kita memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang telah saya sebutkan ini, kerana itu akan memberikan manfaat yang banyak kepada Anda, wahai Akhi. Insya Allah Anda akan mendapatkan manfaat darinya.

Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Sayidina Muhammad dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya.

Dipetik dari dakwahinfo.com

12 September, 2008

"REGENERATE"

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG.

wah2!!!...lama rasanya tak menulis, huhu. Bnyak nyer keje nak kena buat minggu nie...bertimpa2 keje...smpaikan rasa "kalau la badan nie boleh di'regenerate' macam cacing pipih, emmm

Ada seorang sahabat ckp, "eee, penatla...bila nak habis semua nie"?...dan saya terfikir "ni baru keje bidang sihir"...emmm, walaupn terkadang merungut dlm tak sedar (spatutnya tak leh merungut, isk3x) .

p/s :boleh tak nak regenerate badan?

25 August, 2008

UKHUWAH 'LAUK-PAUK'

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG

Bagaimana yang dikatakan "ukhuwah bagai lauk-pauk di dalam talam"?



Beras yang datang dari NEGERI KEDAH...mungkin juga dari NEGERI SELANGOR



Daging ayam yang datang dari NEGERI JOHOR...mungkin juga diimport dari NEGERI SEMBILAN, MELAKA atau PERAK



Aneka jenis sayuran yang diimport segar dari NEW ZEALAND, AUSTRALIA, UNITED KINGDOM, RUSSIA, ENGLAND



Ikan yang dipancing segar dari LAUT CHINA SELATAN



Perencah-perencah masakan yang datang dari seluruh PELUSUK DUNIA

DI'SATU'KAN

DI'MESRA'KAN

menjadi



Rasanya bertambah

LAZAT

ENAK

SEDAP


apabila...



ianya Di'erat'kan

Dalam satu TALAM

Dalam satu FIKRAH

Dalam satu MATLAMAT

"dan Dia (ALLAH) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi ALLAH telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha perkasa, Maha Bijaksana (Al-Anfal, 63)

p/s: Masih tercari-cari hidup dalam berjemaah???Hubungi saya 013-4853374

21 August, 2008

Ahlan Wasahlan Ya RAMADHAN

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG


Masih adakah lagi RAMADHAN buat ku andai tidak ku rebut RAMADHAN menjelma kali ini?


p/s: Sekolah pentarbiyahan...kesannya biar MELEKAT TAK TERTANGGAL

20 August, 2008

Pasir Kerdil...

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG



p/s: Sebutir pasir yang sentiasa berhadapan rintangan penuh ujian...


19 August, 2008

KUASA MULUT @ KUASA TANGAN?

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG...



Kuasa yang berada di mulut lebih kurang sama dengan kuasa yang berada di tangan...TETAPI luka di hati disebabkan kuasa mulut lebih sukar disembuhkan berbanding luka fizikal disebabkan oleh kuasa tangan.

Oleh itu,
BERFIKIR SEBELUM BERCAKAP!

"BARANGSIAPA YANG BERIMAN DENGAN ALLAH DAN HARI AKHIRAT, MAKA HENDAKLAH DIA BERKATA BAIK ATAU DIAM" (HADITH RIWAYAT ABU HURAIRAH R.A)



p/s: PERINGATAN untuk diri sendiri (^_^)


H.I.D.D.E.N.

Dengan nama ALLAH yang MAHA PENGASIH lagi MAHA PENYAYANG...



Apa yang ANDA NAMPAK?

Kita jarang melihat sesuatu daripada pelbagai sudut untuk mencari apa sebenarnya hikmah akan sesuatu. Kita faham benar bahawa setiap kejadian itu mempunyai hikmah tetapi kita kadangkala terlalu gopoh mencari hikmahnya kejadian. Jarang-jarang cuba menilai kebaikan yang ada di sebalik kesusahan yang berlaku.

Katakanlah lagi (kepadanya): Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.
(Surah az Zumar : 9)

p/s: Kebaikkan buat mereka yang mahu berfikir ~~~PERINGATAN untuk DIRI SENDIRI

07 August, 2008

A.L.O.N.E?


Sungguh sang kucing itu amat merindui R.O.H temannya!

p/s :hati merindui...teramat

28 July, 2008

Mus'ab bin Umair



Berikut kisah Mus’ab bin Umair:

MUS’AB BIN UMAIR : Pemuda Dakwah

Mus’ab bin Umair adalah sahabat Rasulullah S.A.W. yang sangat berjasa dan menjadi teladan kepada umat Islam sepanjang zaman. Sebelum memeluk Islam, dia berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu bersaing dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Keadaan dirinya yang mewah dan rupanya yang kacak menyebabkan Mus’ab menjadi kegilaan gadis di Makkah. Mereka sentiasa berangan-angan untuk menjadi isterinya.

Mus’ab sebenarnya adalah anak yang paling disayangi ibunya berbanding adik beradiknya yang lain. Apa sahaja permintaannya tidak pernah ditolak. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ibunya begitu marah selepas mendapat tahu Mus’ab telah menganut Islam. Ibunya telah mengurung dan menyeksa Mus’ab selama beberapa hari dengan harapan dia akan meninggalkan Islam. Bagaimanapun tindakan itu tidak sedikit pun melemahkan keyakinannya. Pujukan dan ancaman ibunya tidak berkesan. Mereka sudah habis ikhtiar lalu membebaskannya buat sementara.

Tindakan ibunya tidak sedikit pun menimbulkan rasa takut pada Mus’ab, sebaliknya dia tidak jemu-jemu memujuk ibunya memeluk Islam kerana kasih pada ibunya. Mus’ab membuat pelbagai ikhtiar tetapi semua tindakannya hanya menambahkan lagi kemarahan dan kebencian ibunya.

Pada suatu hari Mus’ab melihat ibunya dalam keadaan pucat lesu. Dia pun bertanyakan sebabnya. Kata ibunya, dia telah berniat di hadapan berhala bahawa dia tidak akan makan dan minum sehingga Mus’ab meninggalkan Islamnya. Cuba bayangkan bagaimana jika anda berada di tempat Mus’ab ketika itu, berhadapan dengan ibu yang hanya hampir tinggal nyawa ikan? Apakah jawapan anda? Tergamakkah anda membiarkannya terlantar begitu? Atau apakah ada jawapan lain yang lebih menggembirakan? Dengarlah jawapan Mus’ab kepada ibunya: “Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali”.

Apa lagi, lemahlah siibu mendengar jawapan sianak. Dengan jawapan tersebut juga, Mus’ab dihalau daripada rumah ibunya. Tinggallah Mus’ab bersama-sama Rasulullah dan sahabat-sahabat yang sangat daif ketika itu. Untuk meneruskan kehidupannya, Mus’ab berusaha sendiri bekerja mencari nafkah dengan menjual kayu api. Apabila sampai berita ini kepada ibunya, dia merasa amat marah dan malu kerana kebangsawanannya telah dicemari oleh sikap Mus’ab. Adik-beradik Mus’ab juga sering menemui dan memujuknya supaya kembali menyembah berhala. Tetapi Mus’ab tetap mempertahankan keimanannya.

Sewaktu ancaman dan seksaan kaum Quraisy ke atas kaum Muslim menjadi-jadi,
Rasulullah telah mengarahkan supaya sebahagian sahabat berhijrah ke Habysah. Mus’ab turut bersama-sama rombongan tersebut. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping lantaran penyiksaan Quraisy ke atasnya. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Mus’ab sering disebut-sebut oleh sahabat:
“Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Mus’ab seorang pemuda yang hidup mewah di
tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu
semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya”.

Apabila ibu Mus’ab mendapat tahu mengenai kepulangannya, dia memujuk anaknya supaya kembali kepada berhala. Dia mengutuskan adik Mus’ab yang bernama Al-Rum untuk memujuknya. Namun Mus’ab tetap dengan pendiriannya. Bagaimanapun tanpa pengetahuan ibunya, Al-Rum juga sudah memeluk Islam tetapi dia merahsiakannya. Mus’ab, adalah orang pertama diutus oleh Nabi ke Madinah untuk berdakwah. Hasil dakwahnya, pada tahun tersebut 12 orang Madinah Masuk Islam dan bertemu dengan Nabi di Musim Haji untuk mengikat janji setia dengan Nabi(Perjanjian A’qabah 1). Pada tahun berikutnya 70 lagi orang Madinah masuk Islam dan datang ke Mekah di musim Haji untuk berjanji setia dengan Nabi(Perjanjian A’qabah 2).Kejayaan cemerlangnya inilah, pembuka jalan
kepada Nabi dan para sahabat untuk berhijrah ke Madinah. Sewaktu berlaku peperangan Uhud, Mus’ab ditugaskan memegang bendera-bendera Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Mus’ab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.

Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Mus’ab dan menetak tangan kanannya yang memegang bendera Islam. Mus’ab menyambut bendera itu dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Mus’ab terus menyambut dan memeluk bendera itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Mus’ab sebagai syuhada’ Uhud.

Al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan bendera tersebut daripada jatuh ke bumi. Al- Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Mus’ab. Al- Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Tangisannya memenuhi sekitar bukit Uhud. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup jenazahnya. Keadaan itu menyebabkan Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan hingga bercucuran air mata baginda. Keadaannya digambarkan dengan kata-kata yang sangat masyhur:

Apabila ditarik kainnya ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik kainnya ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Demikian kisah kekuatan peribadi seorang hamba Allah dalam mempertahankan
kebenaran dan kesucian Islam. Beliau jugalah merupakan pemuda dakwah yang
pertama mengetuk setiap pintu rumah di Madinah sebelum berlakunya hijrah.
Kisahnya mempamerkan usaha dan pengorbanannya yang tinggi untuk menegakkan kebenaran. Semua itu adalah hasil proses tarbiyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah.

Mus’ab telah menjadi saksi kepada kita akan ketegasan mempertahankan aqidah yang tidak berbelah bagi terhadap Islam sekalipun teruji antara kasih sayang kepada ibunya dengan keimanan. Mus’ab lebih mengutamakan kehidupan Islam yang serba sederhana berbanding darjat dan kehidupan serba mewah. Dia telah menghabiskan umurnya untuk Islam, meninggalkan kehebatan dunia, berhijrah zahir dan batin untuk mengambil kehebatan ukhrawi yang sejati sebagai bekalan akhirat.

p/s : Ku mohon pergertianmu...

27 July, 2008

Kami, AN-NAHL

Kami, AN-NAHL

KAK AIN
SHIDA
FAREHA
ANIS
ILA

"Ya ALLAH Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini (orang yang telah dibayangkan tadi) telah berkumpul kerana mengasihiMU, bertemu untuk mematuhi (perintahMU), bersatu memikul beban dakwahMU, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariat-MU, maka eratkanlah Ya ALLAH akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini akan jalan-NYA (yang sebenar). Penuhkanlah (piala) hati ini dengan cahaya RabbaniMU yang tidak kunjung malap. Lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan iman/keyakinan dan keindahan tawakkal kepada MU. Hidup suburkan hati-hati ini dengan ma'rifat (pengetahuan sebenar) tentangMU...(Jika Engkau mentakdirkan mati) maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para shuhada dalam perjuangan agamaMU. Engkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong".

"Ya ALLAH, perkenankanlah permintaan ini"

p/s : ANAK-ANAK AN-NAHL (^_^)

22 July, 2008

Misi Lesen P


Gambar nie bukan gambar sebenar Pak Cik Rahman (^_^)

Bismillahirmanirrahim...

Alhamdullilah...syukur dipanjatkan kpd yg Maha Esa, masih lagi diberikan olehNya pada ku nikmat-nikmat yg tak terhingga dan yg paling nikmat ISLAM dan IMAN.

Dah lama rasanya tak update blog yg terlahir nie dgn hasil taipan buah fikiran aku. Kalau ada post baru pun...hanyalah yg copy paste jer, hehe (senang2 jer aku menciplak karya orang...hurmm~~tapi harap2 posting blog yg di copy paste tuh ada manfaat nyer~~~insya allah...)

Dah 2 minggu berada dalam semester yg baru...alhamdullilah. Makin berat misi yang nak dilaksanakan pada sem nie ~~~moga2 ALLAH permudahkan segala urusan ku~~~. Ditambah dengan jumlah 18 kredit pada sem baru nie...dan juga ‘misi telur kuning’ aku , membuatkan aku harus sentiasa tabah menghadapi segala rintangan...Insya Allah

Dlm sibuk2 memikirkan ‘misi telur kuning’...alhamdullilah, aku dikurniakan dengan satu berita gembira~~~akhirnya aku Berjaya mendapat lessen P untuk kete (14.07.2008—tarikh keramat nie~~~berbaloi aku ponteng kuliah Teori ngan Psikologi)...hehe, ALHAMDULLILAH~~~bersyukur yg teramat2. Klau nak difikirkan, rasanyer mcm tak layak jer nak dapat lessen P sbbnyer masa buat latihan pn, YA ALLAH...hnya ALLAH yg mengetahui ~~~habis divider jln aku langgar, huhu (nasib bek tak berlaku tragedi menyayat hati...huhu), di campur tohmahan dari Pak Cik Rahman (cekgu memandu aku...) yg mengatakan klau aku dapat lessen P pn, lessen P tuh bleh letak sebelah sijil ijazah aku (CISSS!!! Berani Pak Cik tuh komen ak di tahap melampau...tak apa2 tngoklah nanti...klau kete aku lalu jer tepi dia, SIAPLA!!!)...hehe, tiba2 ter’emo’ plak. Tapi apa2 pon terima kasih bnyak2 kt Pak Cik Rahman (^_^)...(sy tak amek hati ngan Pak Cik...cuma tersontap skit jer pabila ayat tuh kedengaran). Sy amek kata-kata Pak Cik sbgai cabaran utk sy, Pak Cik tngok la smpai bila lessen P tuh akan terus berada di sisi sijil ijazah sy (ceh! Ayat...mcm berupa ancaman jer, hehe). Mak ngan ayah pon ternyata gembira dgn berita nie, tambah2 bila aku tngok muka mak...berseri-seri bila dapat tahu aku lulus test memandu...(pas nie nak isi jawatan pemandu keluarga Muhamad Daut...hehe)

Sampai Tg Malim 15 Hb (selepas berjaya melengkapkan misi LESEN P), Kak Ain dtg jemput aku kt stesen Tg Malim, ceria jer muka dia bila tnya aku lulus ke tak test memandu...hehe, ALHAMDULLILAH kak, sy dah lulus. Selepas seharian berada di rumah Kak Ain di Taman Nusa, tetiba

"Ha, akak nak fareha bwak kete nie smpai KHAR"

“Gulp!...nak bwak kete?smpai KHAR?” Ala...akak tak berani la

“Ok2, klau cam tuh smpai depan tmn tuh pn tak apa. Bila lagi nak cuba bwak”

"Ok sy bawak" (mcm nak kena angkat jer kete kancil nie..hehe)

Lalu dengan penuh suspended, aku pon terus mengeluarkan kancil dari tempat parking nyer. Yakin plak rasanyer bwak kancil nie smpai depan taman tuh...tetiba

“Ha, awak bwak la smpai KHAR”.

“Ok Kak” (ingt tak nak bwak, tapi tetiba bila terdesing dgn ‘kata-kata mutiara’ Pak Cik Rahman, aku pon terus menekan pedal minyak menuju KHAR...hehe, ALHAMDULLILAH...selamat jgak smpai kt KHAR tanpa ada tragedi berlaku)

Misi lessen P yg telah terlaksana nie rasanyer leh menjadi sebahagian 10% kepada misi telur kuning aku...Insya ALLAH. Misi telur kuning?...(mende la penulis nie...compiuh aku sbgai pembaca, hehe). Semua nak tahu eh? Ok...tuk blog yg akan datang aku akan ceritakan ‘MISI TELUR KUNING’...nantikan eh dan sebelum tuh sebagai santapan anda semua...terimalah (jeng2...mcm suspend jer)

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendakkan menjadikan KHALIFAH di bumi” Mereka berkata “Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana sedangkan kami bertasbih memujiMU dan menyucikan nama MU?”Dia berfirman, “Sungguh Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui” (Al-Baqarah : 30)

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka BERIBADAH kepadaKU” (Az-Zariyat : 56)

08 July, 2008

Beruang Kutub

Beruang Kutub

Beruang kutub dapat berlari dengan pantas di atas ais menggunakan kukunya yang rata dan berbulu, dan tapak kakinya yang tidak licin. Beruang kutub dengan kulitnya yang tebal, mempunyai pelindungan utama di dalam iklim kutub yang sejuk. Lapisan lemah setebal 10 cm (4 inci) yang melindungi udara sejuk daripada memudaratkannya. Kerana itulah ia dapat berenang di dalam air ais dengan kelajuan 10-11 km/jam (7 batu/jam), untuk jarak sejauh 2000 km. (1250 batu). Allah telah menjadikan beruang kutub, seperti juga penguin, supaya ia dapat hidup di dalam habitat yang sejuk seperti itu, dan Dia telah menempatkannya di kawasan paling sejuk di dunia, di kutub, beruang kutub di Kutub Utara dan penguin di Kutub Selatan.

Allah juga mengurniakan beruang kutub ini deria bau yang kuat. Deria baunya amat tajam hinggakan ia dapat mengesan anjing laut yang bersembunyi di dalam salji dalam jarak 1.5 meter (1.6 ela).

Lebih daripada itu, ia juga mempunyai kelopak mata tambahan seperti membran. Membran ini bertindak sebagai "sepasang cermin mata gelap" dan ia melindunginya daripada buta salji.

Di copy paste: harunyahya

p/s: Jangan di sangka makhluk yang berbadan besar tidak mempunyai kelebihan

Bagaimana Penguin Dapat Hidup Di Sebuah Benua Beku Di Kutub Utara?

Penguin hidup di bahagian kutub planet kita. Keadaan unik kawan kutub ini ialah ia amat sejuk dan sentiasa ditutupi dengan salji dan ais. Cuacanya terlalu sejuk hingga membentuk glasier di bawah laut. Sekarang, fikirkan kesejukan yang orang-orang alami ketika bermain bola salji di musim sejuk. Mereka merasa sejuk walaupun mereka memakai baju bulu, kot, topi, sepasang kasut dan skaf. Ketika mereka bermain bola salji, suhunya hanya sekitar 10 darjah selsius bawah paras beku. Penguin pula hidup di tempat yang suhunya rendah sehingga 400 C bawah paras beku.

Tambahan pula, penguin tidak mempunyai kot, baju bulu atau sarung tangan, dan mereka tinggal di tempat yang jauh lebih sejuk daripada tempat kita. Mereka berjalan di atas ais tanpa kasut dan mereka tidak pula jatuh sakit. Mereka tidak mempunyai rumah. Mereka tidur di atas ais. Jika kamu berbaring di atas ais selama beberapa minit, kamu pasti akan jatuh sakit. Tetapi, tiada apa-apa yang berlaku kepada penguin, mengapa?

Kerana Allah telah menjadikan mereka sedemikian rupa sehingga membolehkan mereka hidup di sebuah persekitaran yang sejuk. Badan penguin dan sifat-sifatnya amat berbeza daripda tubuh kita. Kerana itu, ia dapat hidup di dalam cuaca paling sejuk tanpa sebarang kesukaran.

Allah telah membaluti tubuh penguin dengan sekeping lapisan lemak yang tebal, supaya ia tidak merasa sejuk. Lapisan lemak ini melindunginya daripada merasa sejuk, dan bertindak sebagai kulit. Sedangkan, lapisan lemak di sekeliling tubuh kita amat nipis dan kerana itulah kita mudah merasa sejuk. Sebab itu juga kita perlu memakai pakaian tebal ketika cuaca sejuk.

Penguin mempamerkan kesetiaan yang hebat kepada telur dan anak-anaknya. Penguin mengeram telurnya ketika cuaca sangat sejuk. Tidak seperti makhluk lain, bukan penguin betina yang mengeramkannya tetapi si jantan. Penguin betina hanya bertelur sebiji dan kemudian meninggalkannya kepada penguin jantan. Ia berjalan jauh untuk mendapatkan makanan kepada suami dan anaknya. Kerana mereka dikelilingi ais dan salji, ia perlu berjalan jauh untuk mendapatkan makanan.

Penguin jantan mengeram telurnya selama empat bulan penuh. Ia membawa telur ini di antara kedua kakinya dan sepanjang empat bulan ini, ia sekali pun tidak pernah meninggalkan telur ini. Jika ia melakukannya, telur tersebut akan membeku dan mati di dalam beberapa minit sahaja.

Penguin jantan ini begitu sabar, sehinggakan sepanjang empat bulan ini ia bergerak dengan telur berada di antara kedua kakinya. Kerana itulah ia tidak dapat berburu dan dan sentiasa lapar. Cuaca sangat sejuk. Jika cuaca menjadi terlalu sejuk, penguin-penguin jantan akan berkumpul bersama walaupun mereka mambawa telur di kaki mereka. Mereka menghampiri satu sama lain, membentuk bulatan, dan dengan cara ini, dapat memanaskan diri mereka. Mereka bertukar kedudukan supaya penguin yang berada di luar bulatan akan merasa panas juga. Apabila telur tersebut hampir menetas, ibu penguin pulang daripada berburu. Ia memberi makan kepada anak kecilnya dengan makanan yang disimpan di dalam temboloknya. Untuk mencegah bayi tersebut daripada kesejukan, ibu bapanya membawanya di antara kaki mereka dan memanaskan badannya dengan tubuh mereka. Seperti yang kamu lihat, Allah telah mengurniakan makhluk hebat ini beberapa sifat yang mengkagumkan. Allah menjadikan penguin badan yang dapat melindungi dirinya daripada kesejukan, dan menjadikannya begitu taat setia. Kerana mereka amat dedikasi, mereka memelihara anak-anak mereka. Sifat-sifat ini telah diberikan kepada penguin berjuta-juta tahun dahulu. Penguin yang hidup dahulu dan kini tidak berubah walaupun sedikit dari segi kesetiaannya.

Di copy paste: harunyahya


p/s : Cuba bandingkan dengan sesetengah manusia. Setia hanya pada jiwa, namun bila 'raga' sudah terisi dimanakah setianya?

Sang lebah

Semangat setia kawan, saling membantu patut jadi contoh amalan harian

KETIKA kecil saya pernah disengat tebuan, sejenis serangga tergolong dalam keluarga lebah. Bisa sengatan terasa hingga keesokan harinya. Hati saya berdetik, apalah sebabnya lebah ini dicipta kalau kerjanya hanya untuk menyengat dan menggigit orang?

Apabila saya mula mengenal dan membaca al-Quran, saya bertemu perkataan An-Nahl (lebah) yang menjadi nama kepada surah ke 16 Mushaf ini. Apabila dewasa, saya didedahkan dengan pelbagai keistimewaan dan khasiat madu lebah dan air liur (susu lebah) yang dikenali sebagai royal jelly.

Allah menyebut dan memfokuskan kebaikan kejadian penciptaan lebah secara nyata. Mungkin kerana itu Allah menamakan surah lebah sebagai salah satu surah dalam al-Quran. Allah mengajar dan memberi peringatan kepada kita dengan pelbagai cara. Memilih lebah sebagai perumpamaan adalah salah satu cara Allah menyedarkan kita. Allah berfirman yang bermaksud:
"Dan Rabbmu mewahyukan (mengilhamkan) kepada lebah: "Buatlah sarang di bukit, di pohon kayu, dan di tempat yang dibina manusia. Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuh jalan Rabbmu yang dimudahkan (bagimu).

"Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya ada ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Rabb) bagi orang yang memikirkan" – (An-Nahl: 68-69).

Hadis khusus mengenai lebah juga kita perlu renungkan bersama. Rasulullah SAW. bersabda, "Perumpamaan orang beriman itu bagaikan lebah. Ia makan yang bersih, mengeluarkan sesuatu yang bersih, hinggap di tempat yang bersih dan tidak merosak atau mematahkan (tempat yang dihinggap)" – (Ahmad, Al-Hakim, dan Al-Bazzar)

Allah memberikan ilham kepada lebah untuk bekerja dan mengatur kehidupannya. Cara bekerja lebah yang halus dan teliti sungguh mengagumkan kita. Bagaimana lebah membuat sarang yang sangat kompleks, bagaimana mengurus kerja secara berpasukan yang mantap dan akhirnya mengeluarkan hasil madu berkhasiat. Malah madu dan susu lebah diakui oleh saintis dan pakar perubatan boleh menyembuh pelbagai penyakit dan resipi penjagaan kesihatan yang sentiasa relevan sepanjang zaman.

Hadis nabi di atas mengisyaratkan kita meniru sifat positif yang dimiliki oleh lebah. Sifat itu adalah ilham dari Allah. Alangkah cantiknya perumpamaan ini. Inti patinya sama dan saling tidak tumpah antara perlakuan lebah dengan apa seharusnya dilakukan oleh seorang mukmin. Mukmin yang memiliki sifat unggul. Mukmin yang memiliki keistimewaan yang lain dari yang lain. Walau di mana pun dia berada, walau ke mana pun dia pergi, walau apapun yang dia lakukan, peranan dan tugas apa pun yang dipikul dia akan sentiasa memberi manfaat dan membawa maslahah kepada masyarakat di sekelilingnya. Ini jelas digambarkan oleh Rasulullah.

Manusia paling baik adalah yang paling banyak memberikan manfaat bagi manusia lain. Kehidupan ini akan menjadi indah, membahagiakan dan lebih sejahtera, jika insan mulia seperti itu memainkan peranan dalam masyarakat seperti lebah.

Sifat lebah boleh jadikan cermin untuk mencapai martabat mukmin dalam mencapai hasil yang terbaik:

Hinggap di tempat yang bersih dan menghisap hanya yang bersih

Lebah hanya hinggap di tempat terpilih. Ini sangat jauh berbeza dengan lalat. Serangga membawa kuman ini mudah ditemui di tempat pembuangan sampah dan tempat kotor dan berbau busuk. Sebaliknya lebah hanya hinggap di pohon bunga, buah-buahan dan tempat bersih mengandung bahan madu.

Orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban dan belenggu yang ada pada mereka. Maka orang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (al-Quran), mereka itulah orang beruntung. – (Al-A'raf: 157)

Oleh kerana itu, jika ia diberi amanah, dia akan menjaganya dengan sebaik-baiknya. Ia tidak akan melakukan rasuah, mencuri, salah guna kuasa, putar belit, menipu, dan berbohong. dusta. Hasil pendapatan dan kekayaan yang diraih dari perbuatan itu adalah khabaiths (kebusukan).


Mengeluarkan yang bersih

Madu lebah ada khasiat yang tinggi untuk kesihatan manusia. Tapi dari organ manakah keluarnya madu itu? Itulah salah satu keistimewaan lebah yang mempunyai sistem perkumuhan yang tidak sama dengan makhluk lain. Sistem perkumuhan bukan bahan buangan tetapi produktif dengan kebaikan. Sistem perkumuhan binatang lain hanya mengeluarkan sesuatu yang busuk dan menjijikkan. Disamping itu penemuan terbaru abad ini ialah produk lebah selain daripada madu ialah liurnya yang menghasilkan susu lebah diyakini mempunyai khasiat tertentu untuk kesihatan.


Tidak merosakkan

Dia tidak pernah melakukan kerosakan sama ada material atau sebaliknya. Bahkan dia sentiasa membaik pulih kerosakan yang dilakukan oleh orang lain dengan cara yang tepat. Dia membaikpulih akidah, akhlak, dan ibadah dengan cara berdakwah. Mengubah kezaliman dengan cara berusaha menghentikan kezaliman itu. Jika kerosakan terjadi akibat rasuah ia membanterasnya dengan menjauhi perbuatan buruk itu dan membawa penjenayah yang rasuah itu ke mahkamah untuk diadili.


Bekerja keras

Lebah adalah pekerja yang komited dan sentiasa bekerja keras. Sebaik saja ia keluar dari bilik menetas, lebah berpangkat pekerja ini mengosongkan dan membersihkan bilik sarangnya untuk di isi dengan telur baru. Selepas berumur tiga hari ia memberi makan larva dengan membawakan serbuk sari madu. Demikianlah hari-hari seterusnya ia bekerja dengan penuh semangat . Bukankah Allah pun memerintahkan mukmin untuk bekerja keras?


Bekerja secara berpasukan dan tunduk pada satu pimpinan

Lebah selalu hidup dalam koloni besar, tidak pernah menyendiri dan bersendirian. Mereka bekerja secara kolektif, berpasukan dan amat setia kawan. Masing-masing ada tugas sendiri. Ketika mereka mendapatkan sumber sari madu, mereka akan memanggil kawan untuk menghisapnya. Demikian pula ketika ada bahaya, seekor lebah akan mengeluarkan feromon (suatu hormon) yang dikeluarkan oleh binatang tertentu untuk memberi isyarat penggera bahaya). Isyarat ini bertujuan mengundang kawan-kawannya agar membantu dirinya. Itulah seharusnya sikap orang beriman.


Tidak mencederakan atau melukakan kecuali apabila diganggu

Lebah tidak pernah memulakan serangan. Ia akan hanya menyerang apabila berasa terancam atau terganggu. Untuk mempertahankan kehormatan umat lebah itu, mereka rela mati dengan melepas sengatnya di tubuh pihak yang diserang. Sikap seorang mukmin: musuh tidak dicari. Tapi jika musuh ada, ia tidak akan lari.

Beberapa karakter lebah diatas seharusnya menjadi teladan yang patut kita contohi. Ternyata tidak sia-sia Allah mengabadikan serangga kecil itu dalam Al-Quran sebagai salah satu nama surah An-Nahl.

Dipetik dari : Jendela Hikmah

p/s : Ambil pengajaran dari lebah

Sang semut (part 2)



"Aduh!, cis...kurang asam pnya manusia!. Ko tak nampak ktaorg ke ha?.Mana p nya mata korang yg besar gedabak tuh?. Adus sakitnyer badan aku...tolong...tolong...
cepat, kwan2 kita selamatkan kawan kita yg cedera!!!. Tepon 999 cepat!!!

p/s : semut suka tolong-menolong.

30 June, 2008

دوسا عبارت لالت دان ڬونوڠ





دوسا عبارت لالت دان ڬونوڠ

كڤكأن ترهادڤ سسواتو منجادي اوكورن ترهادڤ نيلاي سسبواه مشاركت. مشاركت يڠ دبنتوق اوليه نبي ساڠت سينسيتيف ترهادڤ اجرن اسلام. سروان اونتوق جهاد دسمبوت دڠن ريلا هاتي. مريك سڠڬوڤ مڠوربنكن هرتا دان ديري مريك كران منڬقكن اڬام الله. مريك برلومبا-لومبا مڠرجكن كباجيكن دان كطاعتن والاو سكچيل مان سكاليڤون. كڤد مريك سموا كباجيكن اداله سوروهن الله. ڤد ماس يڠ سام مريك منجاوهي سڬالا لارڠن سام اد يڠ بسر اتاو كچيل. بسر اتاو كچيلڽ لارڠن ڤد مريك سام سهاج كران سموا ايت اداله لارڠن الله. لنترن كڤكأن ترهادڤ سوروهن دان لارڠن الله، مريك ساڠت تاكوت اونتوق مڠرجكن معصية والاو كسالهن يڠ كچيل سكاليڤون. جك مريك ممبوات كسالهن دان دوسا والاوڤون كچيل، مريك مراساكن ترتكان سأوله-اوله ڬونوڠ أحد اكن منيمڤا ديريڽ. اڤاته لاڬي جك دوسا يڠ بسر..
مشاركت سكارڠ سوده باڽق بربيذا. كبڽقانڽ تيدق ڤيكا ترهادڤ اجرن اسلام. والاوڤون تله ملاكوكن دوسا بسر يڠ ساڠت باڽق، نامون دراسكن سڤرتي سايكور لالت يڠ مڠهيڠڬڤ باتڠ هيدوڠڽ; سأوله-اوله تيدق اد اڤا٢. اين بربيذا سكالي دڠن ڬينراسي اول يڠ مراساكن اكن دهيمڤاڤ ڬونوڠ هاڽ ملاكوكن دوسا يڠ كچيل.
بتاڤ نبي آدم منڠيس براتوس-راتوس تاهون هاڽ ملاكوكن ساتو دوسا سهاج ايايت مماكن بواه خلد يڠ دلارڠ اوليه الله; سهيڠڬاكن ايرمات تڠيسنڽ مڠالير منجادي سوڠاي دان لاوت يڠ داڤت كيت منفعتكن هيڠڬ ديواس اين. باڬايماناكه كادأن كيت ادكه كيت منڠيس ستله ملاكوكن دوسا بوكن ستاكت ساتو مالهن تيدق تركيرا دوسا يڠ دلاكوكن؟
حسابله ديري سبلوم كيت دحساب.